maltepe escort ataşehir escort pendik escort escort bayan kadıköy escort göztepe escort bostancı escort kartal escort ümraniye escort pendik escort kartal escort kurtköy escort bostancı escort kartal escort escort bayanlar maltepe escort ümraniye escort izmir escort ataşehir escort göztepe escort anadolu yakası escort escort kartal escort bayan bodrum escort anadolu yakası escort ümraniye escort çekmeköy escort kurtköy escort ankara escort izmir escort anadolu yakası escort samsun escort bostancı escort maltepe escort ataşehir escort ümraniye escort bodrum escort kurtköy escort ankara escort izmir escort
Wonmania8.com
kocaeli escort izmit escort bayan gebze escort izmit sınırsız escort escort bursa tuzla escort aydınlı escort orhanlı escort bursa escort escort bayan istanbul escort istanbul sınırsız escort istanbul bayan escort izmit escort izmit escort izmit escort kocaeli escort sisli escort mecidiyekoy escort bursa escort bayan bursa görükle escort maltepe escort goztepe escort yakacik-yeni-escort bursa sınırsız escort sisli escort bayan taksim escort bursa escort ataköy escort porno izle sikiş izle atasehir escort antalya escort ankara escort etlik escort çankaya escort kızılay escort demetevler escort dikmen escort esat escort eryaman escort ankara escort bayan
ankara escort marmaris escort bursa escort mersin escort antalya escort izmir escort samsun escort bodrum escort çeşme escort kuşadası escort adana escort eskişehir escort gaziantep escort esenyurt escort pendik escort tuzla escort fatih escort ümraniye escort mecidiyeköy escort kartal escort bahçelievler escort bahçeşehir escort ataşehir escort bakırköy escort nişantaşı escort avcılar escort büyükçekmece escort kurtkoy escort konya escort beşiktaş escort taksim escort beylikdüzü escort malatya escort sakarya escort şişli escort maltepe escort kadıköy escort ataköy escort bostancı escort şirinevler escort bağcılar escort üsküdar escort etiler escort başaksehir escort ortaköy escort kağıthane escort sultangazi escort halkalı escort çekmeköy escort şaşkınbakkal escort mamak escort sincan escort keçiören escort çankaya escort beypazarı escort akyurt escort pursaklar escort kahramankazan escort göztepe escort alsancak escort bornova escort buca escort karabaglar escort karşıyaka escort konak escort narlıdere escort izmit escort başiskele escort kandira escort körfez escort karamürsel escort dilovası escort gölcük escort gebze escort kocaeli escort kayseri escort elazığ escort denizli escort diyarbakir escort adana escort ankara escort izmir escort antalya escort gaziantep escort kayseri escort konya escort mersin escort denizli escort kocaeli escort diyarbakır escort alanya escort manavgat escort bursa escort eskişehir escort sakarya escort samsun escort malatya escort trabzon escort adıyaman escort afyon escort ağrı escort aksaray escort amasya escort ardahan escort artvin escort aydın escort balikesir escort bartın escort batman escort bayburt escort bilecik escort bingöl escort bitlis escort bolu escort burdur escort çanakkale escort çankırı escort çorum escort düzce escort edirne escort elazığ escort erzincan escort erzurum escort giresun escort gümüşhane escort hatay escort ığdır escort ısparta escort maraş escort karabük escort karaman escort kars escort kastamonu escort kilis escort kırıkkale escort kırklareli escort kırşehir escort kütahya escort manisa escort mardin escort muğla escort muş escort nevşehir escort niğde escort ordu escort osmaniye escort rize escort urfa escort siirt escort sinop escort şırnak escort sivas escort ordu escort tokat escort tunceli escort usak escort van escort yalova escort yozgat escort zonguldak escort kıbrıs escort
bedava bahis
atasehir escort anadolu yakasi escort ankara escort
adana escort adapazarı escort afyon escort aksaray escort alanya escort aliağa escort amasya escort antalya escort ataşehir escort aydın escort balıkesir escort bartın escort batman escort bayraklı escort bilecik escort bodrum escort bolu escort bornova escort buca escort burdur escort bursa escort çanakkale escort çankırı escort çorum escort darıca escort didim escort edirne escort edremit escort elazığ escort konya escort eryaman escort kıbrıs escort eskişehir escort fethiye escort giresun escort gümüşhane escort güngören escort hatay escort iskenderun escort ısparta escort gaziemir escort karabük escort karaman escort karşıyaka escort kaş escort kastamonu escort kayseri escort kırıkkale escort kırklareli escort kırşehir escort kocaeli escort kuşadası escort kütahya escort lara escort malatya escort manisa escort maraş escort mersin escort muğla escort nevşehir escort niğde escort ödemiş escort ordu escort osmaniye escort pendik escort sakarya escort atakum escort samsun escort sincan escort sinop escort sivas escort tekirdağ escort tokat escort trabzon escort tuzla escort urfa escort uşak escort düzce escort yalova escort yozgat escort zonguldak escort dörtyol escort antakya escort yüreğir escort bandırma escort gürsu escort marmaris escort ereğli escort çorlu escort afşin escort gemlik escort kemer escort karatay escort selçuklu escort beyşehir escort bosna escort ceyhan escort nazilli escort talas escort yıldırım escort

viagra sipariş

lifta 20 mg

cialis fiyat

viagra 100 mg fiyat

cialis jel

viagra satın al

cialis 5 mg fiyat

viagra satın al

viagra fiyatı

degra

vigrande

degra 100 mg

orcafil

cialis nedir

cialis 20 mg eczane fiyatı

cialis fiyat

cialis 20 mg

cialis 100 mg

viagra fiyat

lifta

lifta 5 mg

hardcis

cialis eczane

cialis 5 mg fiyatı

cialis 100 mg fiyat

cialis 5 mg

viagra fiyatları

viagra satış

online eczane viagra

viagra eczane

cialis 20 mg

cialis 100 mg

cialis hap

cialis 20

cialis eczane

cialis satış

cialis fiyatları

cialis fiyatı

viagra fiyat

viagra fiyatları

viagra eczane

viagra satın al

pfizer viagra satış

online eczane viagra

pfizer viagra satın al

viagra sipariş

viagra sipariş hattı

viagra fiyat 2022

online viagra sipariş

viagra fiyat 2022 eczane

viagra fiyat eczane

cialis 5 mg

kamagra satın al

kamagra

kamagra jel

kamagra jel sipariş

kamagra sipariş

kamagra fiyat

kamagra jel fiyatı

kamagra fiyatı

kamagra 100mg

kamagra 100mg fiyat

süper kamagra

kamagra nedir

Ereksiyon Hapları

orcafil 5 mg

flynta 5 mg

lifta 5 mg

flynta 20 mg

lifta 20 mg

degra fiyat

degra 100 mg

sildegra 100 mg

sildegra

sinegra

vigrande

vigrande 100 mg

combo 100 mg

vigaroo

jeligra

cialis satış

cialis 100 mg fiyat

cialis 20 mg eczane fiyatı

cialis 5 mg

cialis hap

cialis 5 mg fiyatı

cialis nedir

cialis 100 mg

cialis 20 mg

cialis fiyat

cialis

viagra fiyatı 2021

viagra fiyat

viagra yorum

viagra nedir

viagra satın al

viagra sipariş

eczane viagra

viagra 100 mg

orijinal viagra

viagra 100 mg fiyat

novagra

geciktirici krem

geciktirici sprey

viga krem

viga sprey

nely8

stag sprey

delay sprey

geciktirici mendil

geciktirici

betmatik
buca escort
izmir escort
kurtköy escort
maltepe escort
v-casino.xyznxpoker.combelugabahis destek sitesibetpastipobet365

Balai Besar Karantina Pertanian Tanjung Priok BBKP Tanjung Priok

Badan Karantina Pertanian
Kementerian Pertanian

MEWASPADAI MASUKNYA RIFT VALLEY FEVER KE INDONESIA
MEWASPADAI MASUKNYA RIFT VALLEY FEVER KE INDONESIA

Artikel Drh. Apris Beniawan (08 Juni 2017)

nyamuk RVF.jpg

PENDAHULUAN

Rift Valley Fever (RVF) merupakan zoonosis yang termasuk dalam kategori arthropod-borne viral disease yang penting pada ruminansia domestik (CFSPH 2006). Owange et al. (2014) menyebutkan nama penyakit ini juga sering disebut sebagai mosquito-borne viral zoonosis yang merupakan penyakit endemis di daerah sub-Sahara Afrika sejak tahun 1912. Sebelum terjadinya wabah RVF di Mesir pada tahun 1977, RVF dianggap sebagai penyakit pada ternak yang hanya berdampak sedikit terhadap manusia.

Rift Valley Fever pertama kali ditemukan pada tahun 2000 di luar benua Afrika yakni, terjadinya wabah di Arab Saudi dan Yaman. Pada manusia, penyakit ini merupakan occupational disease karena sering terjadi akibat terpapar darah dan jaringan dari hewan terinfeksi. Penularan melalui nyamuk dapat menyebabkan terjadinya epidemi. Bentuk penyakit yang paling sering terjadi pada manusia adalah self-limiting atau dapat sembuh tanpa pengobatan pada individu yang memiliki kekebalan tinggi dan flu-like illness. Gangguan pada indra penglihatan dan demam berdarah juga dapat terjadi walaupun jarang. Sebaliknya, pada ternak terinfeksi dapat mengakibatkan tingkat kematian dan keguguran pada hewan bunting yang tinggi. Selain itu, wabah RVF pada ternak dapat menimbulkan kerugian ekonomi yang cukup besar dan masalah kesehatan masyarakat (CFSPH 2006). Virus RVF diklasifikasikan sebagai patogen kategori A oleh Center for Disease Control and Prevention and United States Department of Agriculture (Wilson et al. 2013). Dalam Kepmentan No. 3238/Kpts/PD.630/9/2009 tentang Penggolongan Jenis-jenis Hama Penyakit Hewan Karantina, Penggolongan dan Klasifikasi Media Pembawa, penyakit Rift Valley Fever digolongkan sebagai Hama Penyakit Hewan Karantina Golongan I.

Indonesia merupakan negara yang beriklim tropis, dimana populasi nyamuk sebagai vektor dapat meningkat pada musim hujan. Tingginya populasi nyamuk dapat mempercepat penyebaran penyakit RVF dari suatu daerah ke daerah lainnya. Oleh karena itu, perlu diwaspadai munculnya penyakit RVF di Indonesia melihat besarnya dampak kerugian yang diakibatkan peyakit tersebut.

 

TINJAUAN PUSTAKA

Epidemiologi

Virus RVF ditemukan hampir di seluruh Afrika. Penyakit ini endemis di Afrika bagian selatan dan timur yang mana wabah terjadi dengan interval yang tidak teratur. Epidemik pernah dilaporkan di Mesir, Arab Saudi, dan Yaman (CDC 2013).

Gejala Klinis pada Hewan

Rift Valley Fever dapat menginfeksi banyak spesies hewan diantaranya kambing, domba, kebau, unta, monyet, tupai, dan rodensia. Kambing dan domba merupakan amplifier host yang mana agen infeksius dapat bereplikasi dengan cepat dan merupakan sumber infeksi terhadap vektor pada vector-borne disease. Pada percobaan, viremia tanpa disertai keparahan penyakit mungkin dapat terjadi pada kucing dewasa, anjing, kuda, dan sebagian monyet. Akan tetapi, keparahan penyakit dapat terjadi pada bayi anjing dan kucing. Pada kelinci, babi, ayam, dan landak tidak terjadi viremia (CFSPH 2006).

Periode inkubasi dapat terjadi selama tiga hari pada kambing, domba, dan anjing. Pada anak domba, masa inkubasi berkisar 12 sampai 36 jam. Gejala klinis yang muncul bervariasi tergantung usia, spesies, dan ras hewan. Pada daerah endemis, RVF dapat mengakibatkan tingginya tingkat kejadian kematian pada hewan baru lahir dan keguguran pada hewan bunting. RVF terjadi sangat parah pada hewan muda. Pada anak domba terinfeksi terjadi demam, anoreksia, dan lymphadenopathy yang diikuti kelemahan dan kematian dalam 36 jam. Melena dan nyeri abdominal juga dapat terjadi. Hewan yang sangat muda mengalami derajat keparahan yang tinggi. Tingkat kematian pada hewan yang baru lahir berkisar antara 90-100%. Gejala yang sama muncul pada hewan muda, seperti demam, kelemahan, depresi dengan tingkat kematian 10-70%. Gejala lain pada hewan domba dewasa seperti, demam, lemah, keluarnya mucopurulent nasal discharge, melena, dan muntah. Pada sapi dewasa terjadi demam, anoreksia, lemah, salivasi yang berlebihan, diare yang sangat busuk, dan penurunan produksi susu. Gejala yang sama dapat muncul pada kambing, namun lebih ringan. Pada unta dewasa tidak muncul gejala selain aborsi, tetapi pada unta muda penyakit terjadi cukup parah (CFSPH 2006).

Gejala Klinis pada Manusia

Periode inkubasi pada manusia terjadi selama dua sampai 6 hari. Infeksi RVF pada manusia biasanya bersifat asimtomatik atau tingkat keparahan dari penyakit ringan-berat, tidak fatal, demam, dan gangguan hati. Gejala yang tidak disertai komplikasi infeksi penyakit antara lain, demam, sakit kepala, kelemahan, penurunan berat badan, mialgia, nyeri tulang belakang, dan pusing. Beberapa pasien juga mengalami kekakuan leher, takut cahaya, dan muntah. Pada umumnya individu terinfeksi kembali sembuh dengan sendirinya dalam dua hari hingga seminggu. Komplikasi lain yang dapat terjadi antara lain, demam berdarah, menigoensepalitis, atau gangguan penglihatan. Demam berdarah muncul dua hingga empat hari setelah gejala muncul. Gejala lain yang dapat muncul antara lain, jaundice, melena, ruam pada kulit, pteki dan pendarahan pada gusi (CFSPH 2006).

Pada umumnya infeksi pada manusia menyebabkan gejala yang subklinis dan ditunjukkan dengan terjadinya demam yang dapat sembuh dengan sendirinya (Kortekaas et al. 2010) Kematian akibat infeksi RVF pada manusia sangat jarang terjadi. Virus dapat ditemukan pada darah dan jaringan. Titer virus pada manusia terinfeksi cukup tinggi untuk menginfeksi nyamuk dan menyebarkannya ke daerah baru (CFSPH 2006). Pengobatan pada manusia secara umum berupa terapi supportif karena kasus pada manusia biasanya bersifat ringan dan dapat sembuh tanpa dilakukan pengobatan (CDC 2013).

 

PEMBAHASAN

Penyakit Rift Valley Fever adalah penyakit viral yang menyerang hewan maupun manusia. Virus ini pertama kali diidentifikasi pada tahun 1931 pada kejadian epidemik disuatu peternakan di Rift Valley di Kenya. Penyakit ini utamanya ditularkan ke hewan dan manusia oleh nyamuk Aedes spp., dan dapat menyebabkan penyakit yang serius yang ditandai dengan tingginya kejadian keguguran dan dapat mengakibatkan kematian. Manusia dapat tertular apabila berada pada lokasi tersebut dan terkena gigitan nyamuk yang mengandung virus RVF. Biasanya kasus pada manusia umumnya ringan tetapi pada beberapa individu peka dapat menimbulkan gejala penyakit yang berat.

Penyakit RVF terus menyebar di Afrika Utara. Pada akhir tahun 1977 di Mesir terjadi epizootik yang menyebabkan 600 orang meninggal dan lebih dari 60 000 orang memperlihatkan gejala klinis yang berat (Bahri dan Syafriati 2011). Tingkat kematian pada manusia yang terinfeksi RVF hampir 1%. Hal ini berbeda dengan tingkat kematian yang disebabkan infeksi virus RVF pada ternak yang menyebabkan kematian hampir 100% dan mengakibatkan aborsi pada hewan bunting (CDC 2013). Hal serupa juga diungkapkan Wilson et al. (2014) bahwa infeksi RVF ditandai dengan tingginya tingkat aborsi dan tingkat kematian, yakni 70% pada hewan muda dan 20-30% pada hewan dewasa.

Pada tahun 1997, terjadi lagi epizootik penyakit RVF di Mesir pada sapi dan domba dengan gejala demam tinggi, ikterus, diare berdarah dan abortus. Sumber infeksi wabah penyakit RVF ini berasal dari unta dan ternak ruminansia yang diimpor dari Sudan, yang mana kejadian penyakit ini diperparah dengan meningkatnya populasi nyamuk sebagai vektor penyakit RVF pada musim panas di Mesir. Kemudian pada tahun 2000 kasus penyakit RVF terjadi di Saudi Arabia dan Yaman. Dari kejadian ini timbul pertanyaan apakah tidak mungkin penyakit RVF ini akan sampai ke Eropa dan Asia. Dari berbagai kejadian wabah penyakit RVF ternyata munculnya mengikuti tingginya curah hujan dan biasanya ada hubungan dengan terjadinya genangan air di daratan yang cukup lama yang terkait erat dengan perkembangbiakan vektor (nyamuk) (Bahri dan Syafriati 2011).

Proyek irigasi selama abad ke-20 di Afrika memicu terjadinya wabah penyakit RVF karena bermunculannya nyamuk dalam jumlah yang sangat banyak. Hal ini juga telah dibuktikan melalui suatu pembentukan genangan air buatan di daerah epizootik di Kenya, ternyata jutaan larva Aedes mcintoshi menetas dan virus RVF dapat diisolasi dari nyamuk dewasa termasuk nyamuk jantan. Dengan demikian penularan transovarial virus memberikan suatu penjelasan yang dapat diterima. Wabah RVF di Afrika Timur berkaitan erat dengan tingginya curah hujan yang terjadi selama fase musim panas dari fenomena ENSO (El Nino/Southern Oscillation).

Umumnya RVF terjadi di pedesaan dan semi-rural, bukan di perkotaan, dan kejadian epizootik pada ternak terutama pada beberapa bangsa ternak yang di impor. Kejadian pada manusia biasanya terjadi pada manusia yang pekerjaannya mempunyai hubungan dengan ternak tersebut, seperti penggembala ternak, pekerja kandang, pekerja rumah potong hewan (RPH), atau tinggal bersama ternak tersebut sehingga terjadi infeksi melalui kontak dengan ekskreta atau darah atau jaringan dari hewan yang terinfeksi (Bahri dan Syafriati 2011).

Penularan RVF ke manusia dapat juga terjadi karena terpapar gigitan nyamuk yang terinfeksi virus RVF. Penyakit RVF ditularkan oleh nyamuk Aedes spp. sebagai vektor, sehingga kondisi iklim merupakan pemicu timbulnya penyakit ini. Akibatnya, secara teori penyakit RVF ini memungkinkan untuk tersebar sampai negara di Eropa dan Asia termasuk Indonesia. Saat sekarang ini, RVF merupakan salah satu penyakit eksotis strategis di Indonesia. Selain faktor perubahan iklim, faktor lain seperti perpindahan hewan yang terinfeksi melalui perdagangan (ekspor/impor) atau melalui terbawanya vektor nyamuk yang kompeten ke daerah yang bukan epidemik RVF juga dapat menyebarluaskan penyakit RVF ke luar batas geografisnya. Untuk mengantisipasi hal tersebut, pencegahan yang dapat dilakukan diantaranya adalah melalui kontrol terhadap vektornya disertai dengan melakukan surveilans pada iklim tertentu atau pada keadaan terjadinya perubahan iklim sebelum terjadinya penyakit sehingga penyebaran penyakit dapat dihambat (Bahri dan Syafriati 2011). Mwaengoet et al. (2012) juga mengungkapkan bahwa penyebaran virus dapat terjadi lintas negara melalui perdagangan hewan terinfeksi dari area terinfeksi, translokasi nyamuk, dan perjalanan manusia. CDC (2013) mengemukakan beberapa faktor yang dapat memperkuat penjelasan penyebaran RFV, diantaranya: virus RVF dapat ditransmisikan dari nyamuk betina ke anak melalui telur; pada telur virus dapat bertahan selama beberapa tahun dalam kondisi kering; populasi nyamuk pada musim hujan meningkat, khususnya spesies Aedes spp, peningkatan populasi nyamuk meningkatkan risiko penyebaran penyakit ke hewan dan manusia; dan pada daerah endemis, paparan agen ke manusia meningkat saat melakukan penanganan pada hewan terinfeksi.

Perkembangan penyakit RVF dapat dicegah dengan vaksinasi, dan vaksinasi pada ruminansia direkomendasikan untuk melindungi populasi manusia dari infeksi RVF. Akan tetapi jumlah vaksin virus RVF yang tersedia masih sangat terbatas (Weingartl et al. 2014). Kortekaas et al. (2010) menyebutkan bahwa struktur glikoprotein Gn dan Gc digunakan sebagai target dalam pengembangan vaksin yang dapat digunakan untuk mengendalikan wabah penyakit.

Di negara-negara Afrika, pengendalian RVF di peternakan menggunakan vaksin yang telah dilemahkan (Smithburn strain) atau vaksin inaktif. Vaksin Smithburn strain dapat menghasilkan proteksi setelah vaksinasi tunggal, tetapi vaksin tersebut tidak aman bagi ternak muda dan dewasa yang sedang bunting. Vaksin inaktif dapat diaplikasikan pada semua umur. Akan tetapi vaksin inaktif kurang efektif dibandingkan dengan vaksin yang dilemahkan. Penggunaan vaksin pada manusia belum pernah dkakukan (Kortekaas et al. 2010). CFSPH (2006) mengemukakan hal serupa bahwa vaksin dilemahkan lebih protektif dibandingkan dengan vaksin inaktif. Pada area endemis, penggunaan vaksin pada ternak sangat direkomendasikan. Pengendalian vektor sangat penting dilakukan untuk mencegah penyebaran infeksi. Selain itu, pergerakan hewan perlu diawasi karena lalu-lintas hewan terinfeksi dari daerah endemis dapat menimbulkan epidemik pada daerah bebas.

 

SIMPULAN DAN SARAN

Simpulan

Penyakit RVF merupakan penyakit eksotis di Indonesia. Infeksi RVF dapat menimbulkan kerugian konomi yang cukup besar bagi industri peternakan dan masalah kesehatan masyarakat. asuknya RVF ke Indonesia perlu diwaspadai mengingat Indonesia memiliki iklim tropis dan curah hujan yang tinggi yang mendukung terjadinya penyebaran RVF melalui vektor nyamuk. Pencegahan tidak hanya dilakukan pada hewan ternak dan vektor nyamuk, tetapi juga perlu dilakukan terhadap wisatawan yang berasal dari negara endemis.

Saran

Kewaspadaan terhadap masuknya RVF ke Indonesia perlu ditingkatkan dengan melakukan pengendalian terhadap vektor nyamuk khususnya pada musim hujan dan bencana banjir. Pengawasan terhadap perdagangan hewan perlu ditingkatkan. Selain itu, juga perlu dilakukan pengawasan terhadap wisatawan yang berasal dari daerah endemis.

 

DAFTAR PUSTAKA

Bahri S, Syafriati T. 2011. Mewaspadai Munculnya Beberapa Penyakit Hewan Menular Strategis di Indonesia Terkait dengan Pemanasan Global dan perubahan Iklim. Wartazoa 21: 25-39.

Busquets N, Lorenzo G, López-Gil E, Rivas R, Solanes D, Galindo-Cardiel I,

Abad FX, Rodríguez F, Bensaid A, Warimwe G, Gilbert SC, Domingo M, Brun A. 2014. Efficacy assessment of an MVA vectored Rift Valley Fever vaccine in lambs. Antiviral Research 108: 165-172.

[CFSPH] The Center for Food Security and Public Health. 2006. Rift Valley Fever. Iowa: Iowa State University.

[CDC] Centers for Disease Control and Prevention. 2013. Rift Valley Fever (RVF). [terhubung berkala]. http//:www.cdc.gov/vhf/rvf. [26 Oktober 2014].

Kortekaas J, de Boer SM, Kant J, Vloet RPM, Antonis AFG, Moormann RJM. 2010. Rift Valley fever virus immunity provided by a paramyxovirus vaccine vector. Vaccine 28:4394-4401.

Magona JW, Galiwango T, Walubengo J, Mukiibi G. 2013. Rift Valley fever in Uganda: Seroprevalence and risk factorsurveillance vis-à-vis mosquito vectors, anti-RVF virus IgGand RVF virus neutralizing antibodies in goats. Small Ruminant Research 114:176-181.

Mwaengo D, Lorenzo G, Iglesias J, Warigia M, Sang R, Bishop RP, Brun A. 2012. Detection and identification of Rift Valley fever virus in mosquito vectors by quantitative real-time PCR. Virus Research 169:137-143.

Nicolas G, Durand B, Duboz R, Rakotondravao R, Chevalier V. 2013. Description and analysis of the cattle trade network in the Madagascar highlands: Potential role in the diffusion of Rift Valley fever virus. Acta Tropica 126: 19-27.

 

 

Statistik Website
Tahun ini : 209,520
Bulan ini : 23,085
Hari ini : 299

Balai Besar Karantina Pertanian Tanjung Priok
Jl. Enggano No 17, Tanjung Priok, Jakarta Utara 14310, DKI Jakarta, Indonesia
Email: infokarantinapriok@pertanian.go.id
Telp. (021) 43800148, 43800150
Fax (021) 43902124, 43931061
SMS/WA 082311811181
Website http://tanjungpriok.karantina.pertanian.go.id/